Udah aah.

Sesungguhnya nge-Path itu lebih bikin capek dari lari Marathon.

Perjalanan masih sejam lagi.
Tidur dulu yaa. – at Stasiun Plered

View on Path

Advertisements

Ini siapa?

Kayaknya di setiap gerbong ada photo dan nomor telepon dibawahnya kayak gini.

Trus ini siapa? Kenapa harus ada photo, nama dan nomer telponnya?

Harus ya ditelpon?

Telpon? Jangan.
Telpon? Trus mau ngomong apaan?!
Telpon gak nih?

*Gak mau telpon, tapi kok ya penasaran.. – at Jembatan KA Ciganea

View on Path

Colokan.

Salah satu fitur tambahan di berbagai moda transportasi sekitar kita. Menjadi wajib ada karena kebutuhan fakir listrik saat ini, selain fakir bandwidth.

Berbeda sama jaman dulu, sekarang tidak ada meja lipat panjang. Meja kecil tidak mengapa karena makan bisa sambil dipangku.

Tuh dimeja ada penampakan sisa kisah Kerupuk Yang Tertinggal..

Kerupuk: Gak dimakan sayang. Kalopun mau dimakan, nasi goreng ayamnya keburu abis duluan.

#salahtaktik – at Jalur Kereta Api Jakarta Bandung

View on Path

Yak, salah taktik.

Menu KA Parahyangan ini berjudul Nasi Goreng ayam tapi kok ya rasa kepiting? Gapapa, lagi laper mah sikat ajalah.

Masyalahnya adalah karena keasikan liat pemandangan (sembari mengalihkan perhatian soal rasa nasi goreng), si paha ayam gorengnya lebih duluan abis dibanding nasi nya.

Dan sambil tergopoh-gopoh si Mbak nya datang lagi dan bilang: “maaf pak, krupuknya ketinggalan”

Gak bener ini.

Pesen makanan lagi deh..
#emangrakus – at Persawahan Kering

View on Path

Nasi Goreng.

Mau sekalian pesen Bistik Sapi ternyata sekarang cuma ada di KA Argo Wilis. Jadinya cuma pesen Nasi Goreng.

Penampakan nasi goreng ini pun sudah beda sama jaman dulu yang pake piring putih dan sendok garpu besi. Rasa? Udah bisa ketebak sih.

Teh manis nya pun tidak memakai gelas kaca lagi tapi memakai gelas kertas.

Salah pesen teh manis hangat. Pesen lagi deh..

“Mbak, es teh ya.. Maniss”

*mata kiceup-kiceup

View on Path

Gambir.

Telah banyak berubah semenjak terakhir kali memakai jasa KA Parahyangan ini lebih dari 5 tahun yang lalu. Jauh lebih teratur, lebih bersih, dan lebih banyak fancy resto. Order tiket sekarang lebih nyaman via online dan bisa cetak tiket sendiri disini.

Yang dikangeni dari stasiun kereta ini adalah stall-stall koran & buku jaman dulu yang berada di dalam stasiun dan dipinggir rel. Para pemilik stall buku ini dulu sangat baik dan selalu ingat dengan pelanggan tokonya.

Waktu itu selalu bahagia jika bisa membeli buku cerpen 5 Sekawan, Trio Detektif, Petualangan Old Shatterhand & Winnetou atau komik Tintin disini.

Tapi, soal telat gak berubah kayaknya ya. Jadwal 7.15 dan lebih dari 20 menit kemudian baru berangkat. Harus menunggu 20 tahun lagi kayaknya untuk bisa tepat waktu..

Oh iya, kelas Bisnis pun sekarang memakai AC kok.

Yak, kereta sudah jalan. Semoga cepat bisa order nasi goreng, bistik sapi dan es teh manis legendaris KA Parahyangan yang legendaris itu.

Gak enak-enak amat sih tapi ngangeni.. – at Stasiun Gambir

View on Path